Telur……

Semua berawal dari keikutsertaan saya di panitia paskah KMK itb..

Katanya saya diikutkan di panitia ‘pembantu umum’

(Itu juga karena pakasaan). Karena blum ada kerjaan, so si Arief ( ketua seksi ) nyuruh saya ngumpulin kulit telur sebanyak mungkin. Katanya sech untuk dekorasi nanti. Pas dia nyuruh saya gak percaya… ( berfikir mungkin dia ngerjain saya ).. tapi ternyata teman yang lain juga disuruh.. Saya bingung mau cai dimana. untung ada yang beri saran untuk cari di tukang nasi goreng. ( gw langsung teringat balubur. he..he..)

Kuliah fisika saya pakai untuk menyusun rencana. Akhirnya rencananya selesai. Setelah kuliah ( kira2 jam 5.30 pm ) saya langsung ke balubur. Untung penjualnya sudah ada. mereka lagi beres-beres.

Dengan langkah agak segan saya mendekati penjualnya.

“Bang nasi goreng disini pake telur gak? ” kata nathan.. ( ya iyalah pake telor, sekedar basa-basi)

” belum buka mas! ” kata si bangnya. Dia berfikir saya mau pesan nasi goreng. ” Maksud saya, nasgor disini pake telur gak? ”

Trus abangnya jawab. ” Iya mas” sambil menatap curiga.

“Hm… gini mas. saya boleh minta kulit telurnya gak. ntar dipisahin aja. Jam 11 malam saya ambil!. ntar saya bayar deh.” kata nathan.

Kayaknya penjualnya masih loading. Masih shock kayaknya. “warungnya aja blum buka.. eh malah minta kulit telur” mungkin di pikiran dia seperti itu.

Setelah ‘shock’ abangnya reda, sambil tersenyum-senyum dia menjawab ” boleh mas.. ntar jam 11 datang aja ambil.” Dalam hati ” yes….”

” emang kuloit telurnya mau diapain mas?” tanya si abang.

” Eh.. anu.. ada tugas dari kampus….” jawab nathan

” makasih ya bang! ntar saya datang ambil” trus saya pergi dengan muka yang penuh dengan malu…..

Waktu menuju jam 11 saya isi dengan belajar kimia. ( susah bgt bo.. kimianya)

10.30 teng…teng…

Saya mempersiapkan semua peralatan. Jaket ekstra besar. dan plastik.. ( rencananya sih gak pake kacamata.. tapi setelah berfikir.. ntar saya ketabrak mobil..) Dengan gaya yang mantap… saya keluar dari kamar menuju balubur..

Setelah kira-kira 50 meter dari target.. saya melihat suasana.. ternyata banyak pelanggan.. sempat terbesit untuk mengurungkan niat.. tapi akhirnya dilanjutkan juga..

” Mas Kulit telurnya sudah boleh diambil gak? ” tanya saya

Sambil tersenyum-senyum… ( mungkin dia berfikir ” eh tenyata dia serius yah.. akhirnya datng juga ” )

” oh.. iya… ambil aja.. ada di t4 sampah” sambil menunjuk salah satu kotak. Saya kemudian menuju ke kotak itu.

” busyet.. banyak banget” kata nathan dalam hati

” aduh gimana ngambilnya nih ” soalnya sudah tercampur dengan beberapa kulit jeruk untuk jus.. Rasanya mau muntah melihatnya…

” Sini saya bantu” kata seseorang. Kayaknya teman dari penjual itu. Dia kemuadian membantu saya memasukkannya ke dalam plastik.

” makasih ya bang… ”

” oh sama-sama.” kata si abang

Kemudian saya mengeluarkan duit 5ribu. niatnya mau bayar.. tapi abangnya nolak sambil tertawa2. saya jadi slaah tingkah.. pelanggan juga pada senyum2. Yah udah gw langsung cabut. go….

Setelah 5 langkah… ” anak itb ya mas? ” kata si abang… ” iya…” jawab saya sambil tersenyum2…

Saya langsung ambil langkah seribu…..

Kemudian penderitaan sebenarnya dimulai…

Setelah sampai di kost.. saya langsung mengambil ember… kemudian masuk ke dalam kamar mandi untuk mencuci kulit2 tersebut… ( takut ada yang melihat keanehan yang saya lakukan, jadi pintu saya kunci)
Saya isi ember dengan air dan Surf. ( harapannya sih hasilnya seperti iklannya farhan)

Busyet.. bau banget… saya hampir muntah.. kemudian saya keluar dari kamar mandi dan kemudian menuju kamar.. saya mengambil parfum kemudian mengolesnya di hidung..
Cara ini cukup efektif.. saya kemudian kembali ke KM.. saya mencuci kulit2 tersebut dengan membayangkan seperti di sinetron2 dimana pembantu disuruh oleh majikannya..
Tak lupa saya berteriak dalam hati setiap mencuci satu kulit ( Arif… Arif… )

Dan setelah cukup bersih ( 3 kali pencucian ) kira2 1 jam.. akirnya selesai juga…

Kemudian saya mengeringkannya di atas koran.. esok paginya saya mengambil kotak dan memasukkan kuli2 tesebut ke kotak itu…

Setelah sampai di kampus saya langsung memberikannya ke arif setelah kuliah kimia… Dia berfikir saya memberi kado.. soalnya mirip kado..
( tapi gpp.. kado kulit telur.. )………..

niel.2008

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: